Eyetoto

Pemenang Lotere Hilang

Pada tahun 2006 Abraham Shakespeare, asisten sopir truk, memenangkan $30 juta dolar di Florida. Shakespeare, 43 tahun, memenangkan jackpot setelah membeli tiket lotere di sebuah toko serba ada di Frostproof Florida dan mengatakan dia baru saja memberikan $3 dolar terakhirnya kepada seorang tunawisma tepat sebelum nomor pemenang diumumkan. Shakespeare digugat oleh rekan karyawannya yang mengklaim bahwa Shakespeare telah mencuri tiket kemenangan darinya, namun pengadilan Florida memihak Shakespeare https://dropmarketers.com .

Shakespeare memiliki catatan kriminal yang mencakup perampokan, penyerangan dan tidak membayar tunjangan anak, mengambil pembayaran sekaligus sebesar $16,9 juta dolar. Shakespeare akan membeli tiket lotre secara teratur dengan harapan mendapat kemenangan besar.

Shakespeare mengambil kemenangannya dan membeli jam tangan Rolex dari pegadaian, membeli rumah senilai $1 juta dolar di komunitas yang terjaga keamanannya dan juga membeli Nissan Altima. Shakespeare berulang kali mengatakan bahwa uang itu tidak akan mengubah dirinya. Shakespeare dibanjiri permintaan uang dari kerabat dan teman. Ibunya melaporkan bahwa dia membiayai pemakaman, meminjamkan uang kepada teman-temannya untuk memulai bisnis, dan memberikan $1 juta dolar kepada seseorang yang hanya dikenal sebagai ‘orang besar’.

Kini Shakespeare telah lenyap dan pihak penegak hukum mengkhawatirkan kemungkinan terburuknya. Sheriff Grady Judd menyatakan, “Ada banyak keadaan yang ganjil dan aneh dalam kasus ini. Kami takut dan bersiap untuk kemungkinan terburuk. Kami menangani kasus ini seolah-olah ini adalah pembunuhan.” Shakespeare didekati oleh DeeDee Moore yang mengatakan dia tertarik untuk menulis buku tentang kehidupan Shakespeare. Ia juga menjabat sebagai ‘penasihat keuangan’ bagi pemenang lotere yang tidak pernah lulus SMA.

Catatan menunjukkan bahwa perusahaan Moore, American Medical Professionals, membeli rumah Shakespeare seharga $655.000 pada Januari lalu. Ibunya melaporkan bahwa terakhir kali dia melihatnya tidak lama setelah itu. Polisi melaporkan bahwa Moore mulai menggunakan ponsel Shakespeare untuk mengirim SMS ke teman dan kerabat Shakespeare dalam upaya untuk membuat mereka percaya bahwa Shakespeare-lah yang mencoba menghubungi mereka. Moore juga menawarkan untuk memberikan rumah senilai $200.000 sebagai imbalan atas laporan palsu kepada penegak hukum mengenai penampakan Shakespeare baru-baru ini.

Moore memiliki sejarahnya sendiri. Pada tahun 2001, Moore mencoba menipu perusahaan asuransinya dengan mengatakan bahwa dia telah dibajak dan diperkosa. Moore juga melakukan transaksi atas nama Shakespeare. Ibu Shakespeare berharap putranya masih hidup dan mengatakan dia telah berbicara tentang cara untuk lolos dari banyaknya permintaan uang. Bagi pria yang memenangkan $30 juta dolar, Tuan Shakespeare tentu saja mengalami kesulitan. Investigasi sedang berlangsung. Seandainya Tuan Shakespeare membeli tiket lotere online, dia mungkin bisa menghindari banyak masalah.