Kemuliaan dan Kekuasaan Langsung Tidak Pernah Membuat Seorang Pria

Jika kekuasaan atau kemuliaan yang tidak selayaknya diperoleh benar-benar membuat seorang pria atau wanita menjadi raja atau ratu, bahkan dalam pemikiran sadarnya, itu akan seperti pemenang lotere tidak menjadi bagian dari orang kaya baru / orang kaya baru dan pemenang lotere yang memiliki uang lama Betulkah . Dengan itu, saya mulai menjelaskan pernyataan itu di artikel ini. Jika kekuasaan dan kemuliaan diambil alih dan tidak dimenangkan “dengan mudah” membuat orang benar-benar bahagia dalam hidup dan keberadaan, maka alih-alih sembilan puluh lima persen dari pemenang lotere yang melanggar dalam beberapa tahun, kita akan memiliki sembilan puluh lima persen pemenang lotere senang dengan uang mereka dan berinvestasi dengan baik dan cerdas. Tetapi, selain contoh lotere, kami mencari kemenangan yang tidak peduli apa yang bertahan lebih lama karena telah berhasil, jadi bahkan ada rasa teritorial atas jenis kekuatan ini bahkan ketika itu berumur pendek. (Dan Anda mengharapkan saya untuk menyebutkannya 🙂 Dilahirkan untuk kekuasaan dan kemuliaan tidak berarti bahwa itu layak, itu dimenangkan oleh leluhur, tetapi bukan oleh ahli waris. Jadi itu juga dianggap sebagai kekuatan dan kemuliaan yang tidak selayaknya didapat. Tentu saja Anda memiliki Henry Ford II yang langka, yang menciptakan mobil hebat seperti Mustang dan membuktikan nilainya. Tetapi lebih sering, Anda memiliki John E. DuPonts dan Paris Hiltons yang menyia-nyiakan dan mengeksploitasi apa yang lahir untuk kekuasaan dan kekayaan moneter. Saya tidak akan menyebutnya kemuliaan. Poin tepat saya dalam artikel ini, untuk sampai ke sana, adalah bahwa penghasilan selalu lebih baik daripada “gratis”; sebenarnya, sebagian besar waktu Anda membayar lebih untuk “barang gratis”. Beberapa filsuf mengatakan bahwa pikiran diberikan secara cuma-cuma, tetapi Anda harus “membayar” menggunakannya dengan usaha, antusiasme, dan kejujuran untuk berpikir. Napoleon Hill dan Rene Descartes paling terkenal karena mengatakan hal semacam itu. Oleh karena itu, kehidupan yang benar-benar baik, dengan kata lain, tidak bebas, karena perlu berpikir dan bertindak untuk menciptakan dan hidup dan kekuatan “yang diberikan” atau “beruntung” jarang menciptakan pikiran yang tulus dari seorang raja atau ratu. Oleh karena itu, mengingat bahwa segala sesuatu membutuhkan setidaknya upaya penalaran untuk dapat digunakan dengan benar, “gratis” tidak pernah berarti gratis, tidak pernah.

Jadi, sekarang saya telah mengkomunikasikan fakta secara obyektif poker qq, atau apa yang saya rasakan dan tahu bagaimana menjadi obyektif, sekarang untuk mengkomunikasikan pendapat subjektif saya yang asli tentang subjek yang saya pikir dan ketahui akan Anda temukan menarik dan cukup Sokrates, dan masih sangat objektif: Tentu saja alam memang, tapi kita semua harus menggunakannya dengan upaya untuk menggunakan apa pun dengan benar. Hidup itu sulit, pasti, kemahiran membuatnya mudah, pasti. Tetapi kemahiran bahkan tidak datang secara gratis, itu datang dengan upaya terkonsentrasi dan dibayar melalui pemikiran dan tindakan yang konsisten. Di salah satu artikel saya yang lain, saya menyebutkan grafik empat poin Kevin Trudeau tentang kompetensi, pertama Anda tidak tahu Anda tidak tahu, lalu Anda tahu Anda tidak tahu, lalu Anda tahu Anda tahu, dan terakhir, itu sifat kedua, Anda tahu, tapi itu adalah bagian yang mendarah daging dari semua tindakan dalam segala hal. Meski begitu, ini adalah cara membayar, menjadi mahir dalam suatu subjek dengan investasi waktu. Jadi, bukti lebih lanjut, menurut saya dan kenyataannya, bahwa “bebas” tidak pernah berarti gratis, tidak pernah. Segala sesuatu untuk menjadi benar-benar ahli membutuhkan investasi waktu dan usaha yang sungguh-sungguh penuh usaha sebelum menjadi mudah dengan cara apapun. Masuk akal bagi saya, saya harap dan saya yakin ini masuk akal bagi Anda, itulah sebabnya saya mengetik ini di artikel ini.

Jadi sekarang, kembali ke objektivitas, dan keluar dari mode opini subjektif: pikirkan tentang semua yang telah Anda lakukan dengan sukses dan pikirkan tentang waktu dan usaha yang Anda investasikan di dalamnya, itu tidak gratis. Butuh upaya untuk menciptakan kesempurnaan atau kesuksesan, bukan? Ya, dan itu adalah ya universal di pihak siapa pun.

Leave a Reply

Your email address will not be published.